Materi Orientasi untuk Mahasiswa PPG

Diposting pada

A. Pendahuluan: Orientasi Mahasiswa PPG

Program PPG dirancang untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kompetensi utuh (kompetensi pedagogik, kompetensi profesional, kompetensi kepribadian, dan kompetensi sosial), unggul, dan berkarakter. Sikap jujur, peka, peduli sesama/lingkungan, disiplin, dan mampu bekerjasama diharapkan mewarnai profil lulusan Program PPG, di samping kompetensi-kompetensi keprofesionalan guru lainnya. Untuk mencapai tujuan ini, tidak hanya fasilitas, pengampu, dan kurikulum yang disiapkan, peserta juga perlu difasilitasi agar siap mengikuti program tersebut dengan baik. Peserta perlu ditumbuhkan semangat dan motivasinya untuk mengikuti dan berperan aktif pada berbagai kegiatan yang dirancang dalam program tersebut.

Kegiatan pra-kondisi menjelang pelaksanaan SM-3T telah terbukti memperluas wawasan kebangsaan, meningkatkan kemampuan bekerjasama, menumbuhkan kedisiplinan, dan meningkatkan semangat untuk mengikuti program SM-3T. Pengalaman berharga ini (best practice) perlu diberikan kembali kepada para calon peserta PPG. Setelah beberapa bulan mereka kembali dari daerah pengabdian (daerah 3T), dimungkinkan mereka mengalami penurunan semangat kebersamaan, kedisiplinan, motivasi, dan lain sebagainya. Oleh sebab itu, sebelum dilaksanakan PPG perlu diselenggarakan program orientasi yang diarahkan untuk penyegaran, penanaman sikap peka dan peduli pada sesama/lingkungan, jiwa disiplin, bekerjasama, dan jujur.

Di samping itu, selama mengikuti program SM-3T, peserta mengalami dan menjalankan berbagai kegiatan praktis yang mungkin berbeda dengan kegiatan PPG. Oleh karena itu, untuk memberikan pembekalan cukup dalam mengikuti kegiatan berikutnya, para peserta memerlukan kegiatan orientasi. Tujuan utama dari kegiatan orientasi ini adalah mempersiapkan peserta PPG agar siap kembali mengikuti program kegiatan dengan disiplin dan sepenuh hati. Kegiatan orientasi ini berbeda dengan kegiatan prakondisi yang diikuti peserta sebelum pemberangkatan ke daerah 3T.

Materi prakondisi sebelum pemberangkatan ke daerah 3T meliputi materi ketahanan hidup (ketahanmalangan), kekuatan mengajar, kemampuan bermasyarakat, dan kreativitas keguruan. Pada kegiatan orientasi ini, peserta PPG SM-3T perlu dibekali dengan materi, yaitu: (1) sistem pembelajaran dalam pendidikan profesi; (2) bela negara; (3) motivasi dan kedisiplinan; dan (4) etika profesi. Materi-materi tersebut secara rinci diuraikan sebagai berikut.

1. Sistem Pembelajaran dalam Pendidikan Profesi

Materi ini membahas tentang sistem pembelajaran dalam PPG yang meliputi hakikat pembelajaran dalam PPG yang tidak lagi menggunakan nomenklatur mata kuliah. Sistem pembelajaran pada program PPG mencakup lokakarya/workshop
pengembangan perangkat pembelajaran dan Praktik Pengalaman Lapangan. Kegiatan ini dibimbing secara intensif oleh dosen dan guru pamong yang ditugaskan khusus untuk kegiatan tersebut. Perangkat pembelajaran yang dikembangkan adalah silabus, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), bahan ajar, media pembelajaran, dan perangkat penilaian. Hasil pengembangan perangkat pembelajaran tersebut diimplementasikan dalam kegiatan peer teaching dan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL).

2. Bela Negara

UU No 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara menjelaskan bahwa terdapat tiga komponen pertahanan, yaitu: komponen TNI, komponen cadangan (Komcad), dan komponen pendukung (Komduk). Semua sumber daya, termasuk sumber daya
manusia (SDM), dan sarana prasarana nasional termasuk Komduk. Dengan demikian, peserta PPG termasuk dalam Komduk bela negara. Oleh karena itu, materi bela negara dipandang perlu untuk disampaikan kepada peserta PPG. Materi bela negara meliputi: pembekalan mental spiritual, rasa cinta tanah air (patriotisme), dan kebugaran fisik.

3. Motivasi dan Kedisiplinan

Aspek motivasi belajar, kedisiplinan, kerja tim, jiwa kebersamaan, maupun kejujuran sangat penting untuk ditumbuhkembangkan melalui kegiatan orientasi PPG. Selama PPG, peserta harus mengikuti berbagai macam kegiatan dengan jadwal padat dan memerlukan kesungguhan. Oleh karena itu, peserta memerlukan aspek-aspek karakter tersebut di atas.

4. Etika Profesi

Pemahaman etika profesi guru oleh peserta PPG dalam tahap orientasi akan membantu mereka untuk bisa melakukan internalisasi nilai-nilai etika tersebut sedini mungkin. Etika profesi merupakan internalisasi dari tugas, peran, nilai-nilai, kode etik dan perilaku. Etika profesi tersebut digunakan untuk melaksanakan pekerjaan dan memberikan layanan sebagai guru. Etika profesi bertujuan untuk menghindari perbuatan negatif dan membangun komunitas keilmuan. Guru sebagai profesi juga ditandai dengan adanya pendidikan khusus untuk guru yang disebut dengan Pendidikan Profesi Guru (PPG).

B. Capaian Pembelajaran Program PPG

Capaian pembelajaran program PPG dijabarkan dari empat kompetensi guru dan mengacu pada Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) level 7. Capaian pembelajaran Program PPG dirumuskan sebagai berikut:

1. Kompetensi Pedagogik:
a. merencanakan pembelajaran
b. melaksanakan pembelajaran
c. menilai dan mengevaluasi pembelajaran
2. Kompetensi Kepribadian:
berperilaku sesuai dengan norma agama, norma hukum, norma sosial, etika, dan nilai budaya.
3. Kompetensi Sosial:
memiliki kemampuan berkomunikasi, berinteraksi, dan beradaptasi secara efektif dan efisien dengan peserta didik, sesama guru, orangtua/wali dan masyarakat sekitar.
4. Kompetensi Profesional :
a. menguasai materi pelajaran secara luas dan mendalam
b. menguasai dan menemukan konsep, pendekatan, teknik, dan metode ilmu pengetahuan, teknologi, atau seni yang relevan

C. Struktur Kurikulum Program PPG

Struktur kurikulum PPG berisi workshop pengembangan perangkat pembelajaran bidang studi yang mendidik (subject-specific pedagogy/ SSP) disertai dengan implementasi pembelajaran dalam bentuk peer teaching, dan dilanjutkan dengan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL). Proporsi antara Workshop SSP dan PPL adalah 60:40 dari beban belajar PPG. Gambaran struktur kurikulum ini disajikan dalam tabel berikut:

No Isi Kurikulum Proporsi
1  Workshop/Lokakarya pengembangan perangkat pembelajaran bidang studi yang mendidik (subject-specific pedagogy) 60 %
2  Praktik Pengalaman Lapangan  40%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *